Sebagai Tuan Rumah Piala Dunia 2018, Rusia Siap Gelar Piala Konfederasi 2017 Dengan Aman

lambang-piala-konfederasi-terbaru

ST. PETERSBURG –¬†Tiga Hari lagi Ajang sepakbola bergengsi tingkat negara yang diadakan sebagai persiapan menyambut Piala Dunia 2018 di Rusia siap digelar oleh negara Rusia. Walaupun berbagai isu tentang keamanan dan pembangunan fasilitas sedikit membayangi proses persiapan turnamen sepakbola empat tahunan itu akan tetapi dari pihak Rusia siap melaksanakan ajang paling bergengsi Piala dunia itu dengan aman dan nyaman.

Ada kekhawatiran menyusul terciumnya skandal korupsi pada persiapan Piala Dunia pertama yang dihelat di Eropa Timur, setelah pihak berwenang di Swiss (FIFA) membuka penyelidikan terkait adanya kemungkinan korupsi dalam proses tender.

Kemudian, ada juga kecemasan terkait penonton perusuh (hooligans) Rusia setelah gerombolan penggemar garis keras itu mengamuk di jalan-jalan Kota Marseille,Prancis, saat Piala Eropa 2016.

Namun, Presiden Rusia Vladimir Putin menganggap Piala Dunia adalah kesempatan yang tak ternilai guna meningkatkan gengsi Rusia karena negara tersebut terpuruk di hadapan negara Barat lantaran krisis di Ukraina dan Suriah.

Pihak berwenang Rusia yakin mereka mampu menyelesaikan masalah dan siap menggelar turnamen Piala Konfederasi yang dimulai di Saint Petersburg pada Sabtu (17 Juni 2017), sebagai turnamen uji coba menjelang Piala Dunia tahun depan. Turnamen pemanasan Piala Dunia yang akan berujung pada 2 Juli 2017 ini, bakal menempatkan Rusia bersama Selandia Baru, Portugal, dan Meksiko di Grup A. Kemudian di Grup B terdapat Kamerun, Chile, Australia, serta Jerman.

Piala Dunia 2018 akan menjadi agenda internasional terbesar yang pernah diselenggarakan oleh Rusia setelah menghabiskan banyak uang untuk menggelar Olimpiade Musim Dingin pada 2014.

Baca juga :

Sejauh ini baru empat dari 12 stadion Piala Dunia, yakni Saint Petersburg, Kazan, Sochi dan Arena Otkrytie di Moskow yang siap menggelar Piala Konfederasi sebagai pemanasan sebelum Piala Dunia.

Adapun stadion Luzhniki yang menjadi ikon Kota Moskow masih membutukan sentuhan akhir. Padahal, pertandingan pembuka dan final Piala Dunia 2018 akan digelar di Luzhniki yang akan dibuka dengan sebuah pertandingan percobaan pada musim gugur mendatang.

Di saat sebagian besar stadion berpacu dengan waktu untuk menyelesaikan pembangunan, terkuak pula serentetan skandal mengenai penundaan, korupsi dan kondisi pekerja yang buruk. Misalnya, stadion di Saint Petersburg yang akhirnya rampung setelah dibangun selama satu dasawarsa yang menghabiskan biaya sekitar 800 juta dolar Amerika Serikat (AS). Namun, sebulan menjelang Piala Konfederasi, rumput di stadion itu tetap bermasalah dan harus diganti.

Di kota Volga, biaya pembangunan Stadion Arena Cosmos yang berkapasitas 45.000 tempat duduk, dilaporkan membengkak menjadi 320 juta dolar AS karena konstruktor mengubah desain agar tidak tertinggal dari jadwal.

Selain itu, para pegiat hak asasi manusia (HAM) mendokumentasikan pekerja migran belum mendapatkan upah dengan kondisi kerja yang mengerikan. Bahkan, ada 17 pekerja yang dilaporkan meninggal di lokasi pembangunan arena Piala Dunia 2018.

Moskow pun mengakui ada pekerja dari Korea Utara (Korut) yang terlibat dalam pembangunan di Saint Petersburg. Padahal, Korut tengah dikecam masyarakat dunia karena kebijakan uji nuklir yang dilakukan pemimpinnya Kim Jong-Un.

Meskipun ada skandal, pihak berwenang yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan Piala Dunia Rusia bersikeras bahwa mereka akan siap pada waktunya. Stadion-stadion tersebut bukanlah proyek utama dalam event yang melibatkan 11 kota itu. Pembangunan infrastruktur transportasi dan pariwisata seperti bandara dan hotel juga sedang dikebut agar lekas selesai menjelang Piala Dunia yang menarik kedatangan wisatawan asing.

Sebagai sepak Bola Yang Modern sepakbola akan selalu menjadi bahasa pemersatu antar bangsa dan negara dan tidak ada unsur Rasis maupun agama dan lainnya, Sepakbola adalah tetap sepakbola dan kita akan menyingkirkan yang lain daripada itu semua. Dan dari pihak Rusia segala sesuatu akan dilaksanakan tepat waktu dan juga membuat Piala Dunia 2018 adalah salah satu Piala Dunia yang teraman dan ternyaman pungkas Direktur penyelenggara dari Rusia Tersebut.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*